Translate

Rabu, 1 Disember 2010

Kedudukan Rasulullah SAW

BismillahirRahmanirRahim..

Abu Naim dalam kitabnya ‘al hilyah’ telah meriwayatkan sebagai berikut:

Allah telah memberi wahyu kepada Musa A.s, Nabi Bani Israil, bahawa barang siapa bertemu dengan Aku, padahal ia engkar kepada Muhammad, nescaya Aku memasukkannya ke dalam neraka. Musa berkata: ‘Siapakah Muhammad itu, Ya Rabbi?’ Allah berfirman: ‘ tidak pernah Aku ciptakan satu ciptaan yang lebih mulia menurut pandangan Ku daripadanya. Telah Ku tuliskan namanya bersama nama Ku di Arasy sebelum Aku ciptakan 7 lapis langit dan bumi. Sesungguhnya syurga itu terlarang bagi semua makhluk Ku sebelum dia dan umatnya terlebih dahulu memasukinya’.



Musa A.s berkata: ‘Siapakah umatnya itu?’
Firman Allah Tabaraka wa Taala: ‘Mereka yang banyak memuji Allah. Mereka memuji Allah sambil naik, sambil turun dan pada setiap keadaan. Mereka mengikat pinggang (menutup aurat) dan berwuduk membersihkan anggota badan. Mereka shaum di siang hari, bersepi diri dan berzikir sepanjang malam.

Aku terima amal yang dikerjakan dengan ikhlas, meskipun sedikit. Akan Aku masukkan mereka ke dalam syurga kerana kesaksiannya yakni tiada Tuhan yang sebenarnya wajib diibadahi selain Allah.

Musa A.s berkata: ‘Jadikanlah saya Nabi umat itu’.

Allah berfirman: ‘ Nabi umat itu dari mereka sendiri’.

Musa A.s berkata: ‘Masukkanlah saya dalam golongan umat Nabi itu’.

Allah menerangkan : ‘Engkau lahir mendahului Nabi dan umat itu, sedang dia lahir kemudian. Aku berjanji kepadamu untuk mengumpulkan engkau bersamanya di Darul Jalal (syurga)’.

Hadis Qudsi riwayat Abu Na’im dalam al Hilyah.

Di dalam kitab Taurat, Allah Subhanahuwa Taala telah memberitahukan tentang sifat-sifat Nabi Muhammad Saw dan hal itu telah disampaikan oleh Nabi Musa A.s kepada kaumnya. Oleh kerana itu, barangsiapa yang mengengkari Nabi Muhammad Saw setelah pemberitaan itu, sudah tentu dianggap membohongi Allah dan Rasul Nya. Apabila ia meninggal dunia dan menemui Allah, ia akan dimasukkan ke dalam neraka.

Dari Hadist di atas jelaslah bahawa Nabi kita, Muhammad Saw ternyata diutamakan Allah Swt dan umatnyalah yang terdahulu masuk syurga.

Adapun sifat-sifat umat Nabi Muhammad saw itu ialah:

1. Suka memuji Allah, bila-bila sahaja, di mana sahaja, dan dalam keadaan bagaimanapun. Lisan mereka selalu basah kerana zikir kepada Allah, serta menghayati kehadiran Allah di manapun mereka berada.

2. Suka menjaga diri dengan memelihara kehormatan, dimulai dari suka menutup aurat, berkain dan berpakaian sesuai dengan tuntunan syariat Islam.

3. Suka berwuduk, bersuci dari hadas kecil yang diiringi dengan melakukan solat serta menjaga diri dari kotoran ma’nawi. Nur Ilahi sentiasa memancar di wajahnya sehingga mukanya selalu kelihatan berseri-seri . Nur Ilahi itu akan bersinar terus menerus sehingga nyata kelihatan pada anggota wuduknya di hari kiamat kelak dan itulah menjadi ciri umat Nabi Muhammad Saw. Orang yang tidak termasuk umat-umat beliau, tidak akan menunjukkan ciri-ciri khas mereka dalam kegelapan hari kiamat pada permulaan dibangkitkan.

4. Suka shaum di siang hari, terutama pada bulan Ramadhan dan hari-hari yang telah ditentukan oleh agamanya. Mereka sering mengosongkan perut menahan hawa nafsu, memantang diri untuk kesihatan badan, sering mengingat nasib kehidupan orang-orang fakir miskin dan orang yang tidak punya, sering mengutamakan kepentingan umum dari kepentingan diri sendiri, disiplin dan taat atas perintah dan petunjuk Allah, senantiasa yakin dan kukuh imannya, kerana menyedari Allah Mengetahui, Maha Melihat dan Maha segalanya.

5. Suka memperbanyak ibadah pada malam hari, malam nan sepi , hening dan sunyi, jauh dari riya’ dan benar-benar ikhlas kerana Allah Taala. Sering munajat, solat tahajud, menghubungkan diri langsung dengan dan kepada Allah Taala, tidak berperantara dan tidak berwasilah.

Mengenai sifat Nabi Saw itu dilukiskan dalam satu riwayat Thabarani dan Zubair bin Bakkar berkenaan dengan Hadist Qudsi tersebut di atas:

Sifatnya bersesuaian dengan erti namanya Muhammad (yang terpuji) lagi tawakal. Tempat lahirnya di Makkah dan tempat hijrahnya ialah Madinah. Beliau tidak keras dan tidak kasar, tidak pula pemanas dan pemarah. Membalas kebaikan dengan kebaikan dan tidak melayani keburukan dengan keburukan.


Umatnya sika memuji Khaliqnya. Mereka berkain terikat pada pinggangnya, menjaga kehormatan aurat, suka berwuduk menjaga kebersihan anggota badan. Kitab suci mereka berada dalam hatinya, suka menghafal ayat-ayat suci dan mengamalkannya. Mereka suka bersaf-saf melakukan solat berjemaah, sebagaimana mereka suka berbaris menyusun kekuatan menegakkan dan membela agama Allah, dengan harta dan jiwa mereka. Qurban mereka sampai ke titisan darahnya, dilakukan untuk bertaqarrub (mendekatkan diri kepada Allah). Mereka suka beribadah pada malam hari dengan keadaan tenang, hening, sunyi dan jauh dari riya’, tekun munajat dan memanjatkan doa harapan rahmat dan ridha ke hadrat Allah Yang Maha Kuasa. Namun mereka laksana seekor singa lapar pada siang hari, siap tempur fi Sabilillah.’

Allah Swt berfirman dalam al Quran, menggambarkan sifat-sifat Nabi Muhammad Saw dan para sahabatnya yang perlu kita contohi, agar kita benar-benar menjadi umat Nabi Saw.

‘Muhammad adalah utusan Allah! Dan orang-orang yang bersamanya bersikap tegas terhadap orang-orang yang tidak beriman, bersifat kasih sayang antara sesama mereka. Engkau lihat mereka ruku’ dan sujud, mencari kurnia dan ridha Allah. Pada wajah mereka terdapat tanda-tanda bekas sujud (membayang cahaya keimanan dan kesucian batin. Itulah perumpamaan mereka dalam Taurat, sedang perumpamaan mereka di dalam Injil: bagai tanaman yang mengeluarkan mengeluarkan tunasnya yang lembut, kemudian bertambah kuat dan bertambah besar, dapat tegak di atas batangnya menyebabkan orang-orang yang menanamnya menjadi takjub, menjadikan orang yang tiada beriman itu marah kerananya. Allah telah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan perbuatan baik di antara mereka akan memperoleh ampunan dan pahala yang besar.’

Q.surah al Fath, ayat 29

Ya Rabbana, jadikanlah kami umat Muhammad yang dilukiskan dalam ayat tersebut di atas. Amin.


# Artikel ini bersumberkan dari Hadist Qudsi bab 54. Saya menyalinnya kembali tanpa ada ubah suai untuk bacaan pembaca-pembaca agar kita dapat berkongsi ilmu. Wallahu a'lam

Tiada ulasan: